Prof. Dr. KH. Didin Hafidhuddin, M.S.Tokoh Perbukuan Islam (Siapa,Apa,Mengapa, dan Bagaimana Pemikiran)
Otobiografi / 18/08/2017

Prof. Dr. K.H. Didin Hafidhuddin, M. S. Dinobatkan sebagai Tokoh Perbukuan Islam 2014. Penghargaan itu bersamaan dengan penyelenggaraan Pameran Buku Islam (Islamic Book Fair/IBF) yang digelar di Senayan Jakarta pada 2014. Penganugerahan itu sebagai apresiasi IKAPI DKI Jakarta terhadap para tokoh yang memiliki perhatian dalam pendidikan Islam dan perbukuan Islam. Kriteria utama dalam pemilihan Tokoh Perbukuan Islam itu, pertama, tokoh tersebut memiliki kontribusi besar terhadap perkembangan dunia pendidikan dan industri perbukuan Islam; kedua, karya tokoh itu di bidang perbukuan maupun bidang lainnya menjadi inspirasi bagi perkembangan kemajuan umat. Misalnya Prof. Didin terpilih karena kiprahnya di dunia pendidikan Islam, Kiayi, Guru Besar, Zakat Nasional, dan penulis buku produktif maupun tulisan artikelnya yang tersebar diberbagai media massa. Bagaimana ceritanya Prof. Didin dianugerahi sebagai Tokoh Perbukuan Islam. Siapa, apa, mengapa dan bagaimana ketokohan dan kiprah Prof. Didin dalam memajukan dunia pendidikan Islam dan penulisan dalam bentuk buku dan artikel yang diterbitkan. Buku ini diharapkan dapat menjadi inspirasi dalam mendorong masyarakat supaya terus berkiprah dalam melakukan aktivitas yang bermanfaat bagi agama, masyarakat, bangsa dan negara Indonesia terutama dalam menulis gagasan yang dipublikasikan sehingga dapat dibaca, dipahami, dan dilaksanakan oleh masyarakat dalam kehidupan sehari-hari.

Jejak Perjuangan Ulama-Patriot K.H Sholeh Iskandar
Otobiografi / 17/08/2017

K.H. Sholeh Iskandar adalah seorang ulama-patriot yang komitmen asasinya terhadap keislaman dan keindonesiaan sungguh-sungguh utuh dan tanpa pamrih sebagai komandan Laskar Hizbullah/Sabillah si daerah Bogor Barat, saat laskar-laskar perjuangan dilebur ke dalam TNI, Sholeh Islandar dipercaya menjadi komandan Batalyon O/ Hizbullah merangkap sebagai komandan Sektor IV Brigade Tirtayasa Divisi Siliwangi dengan pangkat Mayor. Ketika kedaulatan Republik Indonesia diakui pada penghujung tahun 1949, Sholeh Iskandar merasa tugasnya sebagai tentara selesai. Dia melanjutkan pengabdiannya di tengah masyarakat. Tanpa jabatan formal, Sholeh Iskandar mendirikan Persatuan Bekas Anggota Tentara (Perbata) guna menghimpun tenaga bekas tentara dan laskar perjuangan ke arah pembangunan dan pembinaan negara, menjadi Wakil Ketua Gabungan Organisasi-organisasi Perjuangan , menjadi ketua umum Persatuan Pejuang Islam Bekas bersenjata seluruh Indonesia, turut mendirikan dan terpilih menjadi ketua II markas besar Legiun Veteran Republik Indonesia, dan turut mendirikan Yayasan Carya Dharma untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh anggota LVRI. Di bidang pendidikan Sholeh Iskandar mewariskan Pondok Pesantren Darul fallah, Ciampea Kota bogor, Universitas Ibn Khaldun Bogor dan Pondok Pesantren Darul Muttaqien di Parung Kabupaten Bogor. Di bidang kesehatan, Sholeh Iskandar mewariskan Rumah Sakit Islam Bogor. Di bidang Ekonomi Syariah, Sholeh Iskandar meninggalkan jejak Bank Pembiayaan Syariah Amanah Ummah. Tentu tidak boleh dilupakan BKSPP Jawa Barat yang didirikannya…

Otobiografi 60 Thn Dr. H. A. Rahmat Rosyadi
Otobiografi / 11/02/2016

Banyak orang seringkali meneladani perjalanan hidup dari orang-orang ternama da terpopuler di jagad raya melalui biografinya. Hal itu sangat baik untuk diikuti jalan hidupnya sehingga dapat menginspirasi dirinya lalu mengimitasi atau menduplikasinya. Sementara kisah hidup orang-orang biasa terkadang dilupakannya. Karena dianggap tidak memiliki apa pun dan tidak dapat diteladaninya. Sesungguhnya orang-orang biasa apalagi yang mempunyai prestasi sekecil apapun itu sangat layak dijadikan teladan juga karena akan lebih dekat dengan pembacanya. Pengalaman “orang-orang biasa” yang bertindak “diluarkebiasaan” dapat dijadikan alternatif untu di baca tulisannya melalui biografinya. Kisah hidup orang-orang seperti ini jauh lebih dahsyat pengaruhnya karena memiliki etos kerja yang dapat mengkritisi bagi pembacanya. Beginilah bigrafi orang biasa yang bertindak diluarbiasaan. Menapaki takdir hidup dari menulis, hingga memperoleh penghargaan karya tulis.